“Wake Up Call”

Posted: Maret 21, 2013 in Big Band

[Verse]

I didn’t hear what you were saying.
I live on raw emotion baby
I answer questions never maybe
And I’m not kind if you betray me.
So who the hell are you to say we
Never would have made it babe.

[Bridge]

If you needed love
Well then ask for love
Could have given love
Now I’m taking love
And it’s not my fault
Cause you both deserve
What is coming now
So don’t say a word

[Chorus]

Wake up call
Caught you in the morning with another one in my bed
Don’t you care about me anymore?
Don’t you care about me? I don’t think so.
Six foot tall
Came without a warning so I had to shoot him dead
He won’t come around here anymore
Come around here? I don’t think so.

[Breakdown]

Would have bled to make you happy
You didn’t need to treat me that way
And now you beat me at my own game
And now I find you sleeping soundly
And your lovers screaming loudly
Hear a sound and hit the ground

[Bridge]

If you needed love
Well then ask for love
Could have given love
Now I’m taking love
And it’s not my fault
Cause you both deserve
What’s coming now

So don’t say a word

[Chorus]

Wake up call
Caught you in the morning with another one in my bed
Don’t you care about me anymore?
Don’t you care about me? I don’t think so.
Six foot tall
Came without a warning so I had to shoot him dead
He won’t come around here anymore
Come around here?
I don’t feel so bad, I don’t feel so bad, I don’t feel so bad

[Breakdown]

I’m so sorry darling
Did I do the wrong thing?
Oh, what was I thinking?
Is his heart still beating?

Woah oh ohh

[Chorus]

Wake up call
Caught you in the morning with another one in my bed
Don’t you care about me anymore?
Don’t you care about me? I don’t think so.
Six foot tall
Came without a warning so I had to shoot him dead
He won’t come around here anymore
Come around here anymore? I don’t feel so bad

Wake up call
Caught you in the morning with another one in my bed
Don’t you care about me anymore?
Don’t you care about me? I don’t think so.
Six foot tall
Came without a warning so I had to shoot him dead
He won’t come around here anymore
No, he won’t come around here. I don’t feel so bad

I don’t feel so bad (Wake up call)
I don’t feel so bad (Caught you in the morning with another one in my bed)
I don’t feel so bad (Don’t you care about me anymore?)
Care about me? I don’t feel so bad.
Wake up call
Caught you in the morning with another one in my bed
Don’t you care about me anymore?

Pemain:
1. Bawang Merah
2. Bawang Putih
3. Ibu Bawang Merah
4. Bapak Bawang Putih
5. Pangeran
6. Pengawal I, II, dan III

B. SINOPSIS CERITA

BAWANG MERAH BAWANG PUTIH

Alkisah di sebuah desa hiduplah satu keluarga yang terdiri dari: Ibu, Bapak dan seorang anak perempuan yang bernama “Bawang Putih”, mereka hidup bahagia.
Pada suatu hari musibah menimpa keluarga mereka, Ibu si Bawang Putih sakit parah. Ketika itu bapaknya sedang berdagang, Ibu si Bawang Putih tidak bisa diobati akhirnya meninggal dunia.
Si Bawang Putih sangat sedih sekali karena ditinggalkan Ibunya, sedangkan Bapak yang disayangi menikah lagi dengan wanita lain yang telah mempunyai anak perempuan yang bernama “Bawang Merah”. Bawang Putih semakin hari semakin sedih dan menderita karena disiksa oleh Ibu dan saudara tirinya.
Pada suatu hari lewatlah seorang pangeran yang tampan dia melihat Bawang Putih sedang mencuci baju di sungai, dia melihat kecantikannya dan kemudian jatuh hati padanya. Pangeran mengejar si Bawang Putih kerumahnya tetapi dihalangi oleh saudara tirinya, tapi karena kebaikan si Bawang Putih akhirnya dilamarlah oleh pangeran itu dan akhirnya mereka menikah dan hidup bahagia selamanya.

C. NASKAH DRAMA

Alkisah disebuah desa hiduplah satu keluarga yaitu Bawang Merah dan Bawang Putih, yang dalam hidupnya Bawang Putih penuh dengan siksaan dan hinaan serta omelan, hingga suatu ketika si Bawang Merah memanggil Bawang Putih dengan penuh amarah.

Babak I
1. Bawang Merah: Putih… Putih…!! kesini kamu. Kamu… harus membersihkan ruang tamu ini sampai bersih, jangan sampai ada debu-debu yang masih menempel. (sambil berkacak pinggang). Ingat ya! (menjitak kepala Bawang Putih) kalau sampai aku datang ruangan ini tidak bersih tahu sendiri nanti akibatnya! (mencebir dan membuang muka).
2. Bawang Putih : Baik, Bawang Merah! (merunduk dan pergi mangambil sapu).
3. Ibu & B. Putih : Lho, kok sepi. Bawang Putih kemana ya, kok ngak kelihatan! (sambil melihat kanan kiri) Putih… Putih… Putih…! kemana ya anak itu dipanggil-panggil gak nyaut!
4. Bapak & B. Putih: Ada apa sih bu…! (dengan perasaan tanda tanya).
5. Ibu & B. Merah : Eh…! Bapak, lho kapan Bapak yang datang kok Ibu nggak dengar Bapak ngetok-ngetok pintu. (sambil memegang tangannya).
6. Bapak dan B. Putih : E… tadi bu, memang Bapak sengaja nggak ngetok-ngetok pintu, soalnya bapak dengar Ibu berteriak-teriak memanggil-manggil Bawang Putih, Emangnya si Bawang Putih kemana bu? Dan kenapa dia? (dengan penuh keheranan).
7. Ibu & B. Merah : Oh tidak ada apa-apa pak (sambil mengelus-ngelus tangan suami) Ibu takut Bawang Putih kenapa-napa, e tak tahunya lagi istirahat dikamarnya, pak. (sambil merebah kepundaknya).
8. Bapak & B. Putih : Terima kasih ya bu, Bapak bangga sekali punya istri sebaik Ibu, dan saya sayang sekali sama Ibu juga anak kita berdua (mengelus rambut istri) kalau begitu Bapak berangkat berdagang lagi ya bu, paling disana saya 1 minggu. Ibu jaga diri baik-baik ya dan juga anak kita baik-baik, oh ya ini ada sedikit uang buat belanja (sambil menyodorkan uang). Baiklah bu Bapak berangkat dulu ya. (mengulurkan tangannya).
Ibu B. Merah : Iya pak (sambil mencium tangan Bapak) hati-hati dijalan, da…! Hem… dasar suami bodoh, kamu kira saya betul-betul mencintai kamu apa! Tidak ya, saya hanya mencintai uang dan rumah kamu ini… ha… ha… ha… (sambil menepuk-nepuk uang). Putih… putih…putih… kesini kamu! (berkacak pinggang).
9. Bawang Putih : Ya… ya… bu, ada apa bu?
10. Ibu B. Putih : Kemana aja sih kamu ha… kaman aja? (sambil menarik dan mendorong Putih) dipanggil-panggil dari tai nggak ada jawaban, kamu tuli ya… (sambil membuang muka).
11. Bawang Putih : Baik bu…! (dengan nada ketakutan).
12. Ibu B. Merah : Ya bagus, (sambil mengangguk-ngangguk kepala) sekarang kamu cuci baju itu sampai bersih mengerti? Ingat Bawang Putih, sebelum Ibu datang cucian ini dan lantai ini sudah harus bersih! Dengar….! (nada keras membentak).
Maka berangkatlah Bawang Putih ke sungai untuk mencuci baju itu, sambil menangis Bawang Putih Berkata!
13. Bawang Putih : Ya Allah, ampunilah dosa-dosa Ibu tiriku, berikanlah kekuatan dalam menghadapi cobaan ini. Ya Allah bukakanlah pintu hati Ibu tiriku dan saudara tiriku agar dia mau menyayangiku. (sambil menangis)
14. Pengawal I : Maaf tuan, e… lihat disana tuan, sepertinya ada seorang wanita. (sambil menunjuk).
15. Pengawal II : Ya benar tuan, sepertinya lagi mencuci pakaian tuan! (dengan penuh semangat).
16. Pangeran : Iya, betul-betul, tapi… sama siapa ya dia? Apa dia sendirian pengawal? (dengan penuh keheranan dan melihat kearah wanita itu, sambil berfikir) pengawal coba kalian lihat kesana…! (sambil menunjuk).
17. Pengawal I & II : Baik tuan…! (sambil mengangguk).
18. Pengawal I : Tuan, ternyata perempuan itu sendirian…!
Pengawal II : Perempuan itu cantik tuan dan kelihatannya orang baik-baik!
19. Pangeran : (Sambil mengangguk-ngangguk) Mari pengawal kita kesana…! (sambil menunjuk).
20. Pengawal I & II : Baik tuan…!
21. Pangeran : E… e… nona! (dengan gugup dan malu). Kalau boleh saya tahu nama nona siapa? Dan nona berasal dari mana? Dan kenapa pula sendirian di sungai yang sangat sepi ini…?
22. Bawang Putih : Maaf… tuan…! (sambil menjinjing rok dan mau berlari pergi).
23. Pangeran : Jangan… jangan… nona, jangan lari, saya bermaksud baik, saya lihat nona sendirian, jadi saya memberanikan diri menghampiri nona! (dengan senyuman).
24. Bawang Putih : Nama saya Bawang Putih tuan, saya berasal dari desa seberang, e… tapi maaf tuan, saya tidak bisa berlama-lama disini, saya takut dimarahi Ibu saya tuan…!
25. Pangeran : Tunggu… tunggu…! tunggu nona…! (sambil berteriak) mari pengawal kita ikuti Bawang putih itu, dimana sebenarnya rumahnya!
Kemudian berangkatlah Pangeran dan 2 pengawalnya untuk menuju rumah Bawang Putih, Pangeran merasa dialah wanita yang selalu diidam-idamkan, kemudian si Pangeran bergegas pergi ke rumah si Bawang Putih.
26. Ibu Bawang Merah : Anakku coba lihat disana, siapa itu yang datang? (dengan penuh keheranan).
27. Bawang Merah : Iya bu, sepertinya yang datang Pangeran. Aduh betapa gagahnya dan gangteng Pangeran itu. (dengan senyuman).
28. Ibu Bawang Merah : Tenang sayang, Ibu tahu kedatangan Pangeran itu ingin mencari permaisuri. (sambil memegang pundaknya).
29. Bawang Merah : Benarkah itu bu? Tolong saya bu, saya mau menjadi permaisuri Pangeran itu bu. (berloncat kegirangan).
30. Pangeran : Permisi…, permisi…!
31. Ibu Bawang Merah : Tuan…! (dengan terkejut)
E… ada apa gerangan tuan datang kegubuk kami ini, apa tuan mau mempersunting anak kami, yang cantik dan manis ini tuan? (sambil memegang dagu Bawang Merah).
32. Pangeran : Tidak…! (dengan lantang)
Saya kesini hanya untuk melamar anak ibu si Bawang Putih untuk menjadi permaisuriku. (dengan penuh senyuman).
33. Bawang Merah : Kenapa sih Pangeran lebih suka Bawang Putih dari pada saya, padahal Pangeran Bawang Putih orangnya licik sekali dan suka mempermainkan lelaki, tidak seperti saya yang baik, patuh dan setia. (sambil senyum gembira).
Lagian Pangeran Bawang Putih itu orangnya jelek tidak seperti saya cantik, manis, dan menarik, ia kan Pangeran?
34. Pangeran : E… iya-ya betul, kamu juga cantik, manis dan menarik nona, tapi sayang hati saya sudah terpikat sama si Bawang Putih, saya mohon tolong panggilkan Bawang Putih segera…!
35. Bawang Merah : Huuuh…! Bawang Putih, Bawang Putih lagi, emangnya nggak ada orang lain selain Bawang Putih, huuuh… sebel…!! (sambil menghentakkan kaki). Putih…! Puith…!!
36. Bawang Putih : Iya, mbak…!!!
37. Bawang Merah : Kesini kamu lihat ini ada Pangeran mau mempersunting kamu menjadi istrinya. (dengan mimik yang sinis penuh kebencian).
38. Pangeran : Bawang Putih, maukah kamu menjadi permaisuriku? (memberikan senyuman).
39. Bawang Putih : (Merunduk penuh senyuman dan malu-malu, berarti dia mau).
40. Ibu Bawang Merah : Maaf tuan, itu berarti tandanya Bawang Putih setuju menjadi permaisuri tuan!
41. Pangeran : Mari kesini Bawang Putih, ikutlah kamu keistanamu kamu akan aku persunting menjadi permaisuriku! (mengulurkan tangan dan menggandeng Bawang Putih pergi).
42. Bawang Putih : Ibu…! (menghampiri Ibu dan memeluknya).
Bawang Merah…! (menghampiri Bawang Merah dan memeluknya).
43. Pangeran : Baiklah bu, saya akan membawa Bawang Putih ke istanaku dan akan aku jadikan permaisuriku. (dengan senang hati).
Kalau begitu kami berangkat dulu bu, permisi…! (berjalan keluar rumah).
44. Ibu Bawang Merah : Ya tuan…!

Maka berangkatlah Pangeran dan Bawang Putih beserta pengawalnya untuk menuju istana kerajaan dan dijadikanlah Bawang Putih sebagai permaisuri, samapai akhirnya Pangeran dan Bawang Putih bahagia selamanya
“Kejahatan tidak bisa mengalahkan kebaikan, dan manusia memang mahluk paling sempurna di muka bumi, namun karna kesempurnaan itu kadang mereka lalai pada apa yang membuat mereka menjadi sempurna”.

SELESAI

Gita Gutawa

Dari findayani.wordpress.com
Gita Gutawa
Gita Gutawa.jpg
Nama lahir Aluna Sagita Gutawa
Nama lain Gita Gutawa
Lahir 11 Agustus 1993 (umur 18)
Jakarta, Indonesia
Pekerjaan Penyanyi, Penulis lagu, Aktris
Tahun aktif 2004-sekarang
Pasangan Derby Romero
Orang tua Erwin Gutawa (ayah)
Lutfi Andriani (ibu)
Situs resmi www.gitagutawa.com

Aluna Sagita Gutawa (atau lebih dikenal dengan Gita Gutawa; lahir di Jakarta, 11 Agustus 1993; umur 18 tahun) adalah penyanyi remaja Indonesia yang memiliki suara sopran.

Karier

Aluna Sagita, yang namanya bermakna “alunan nada”[1] adalah seorang penyanyi belia beragama Islam dan merupakan anak dari penata musik Lutfi AndrianiErwin Gutawa. Mendalami musik sejak kelas 2 SD, Gita yang memiliki karakter suara sopran mampu membawakan lagu ber-genre pop klasik dengan high pitch-nya. Sebelum meluncurkan album self-titled-nya, Gita Gutawa terkenal sebagai penyanyi cilik yang berduet dengan vokalis ADA Band, Dony ‘ADA Band’ dengan lagu “Yang Terbaik Bagimu (Jangan Lupakan Ayah)”. Lagu ini menjadi hits dalam album Heaven of Love dan sukses terjual sebanyak lebih dari 850 ribu kopi membawa Donny dan Gita sebagai nominasi Duet Terbaik Kategori Pop AMI Awards.

Gita mengakui keterlibatannya dalam dunia rekaman berawal dari ketidaksengajaan. Dalam wawancaranya dengan The Jakarta Post[2], Gita bercerita bahwa suatu sore di tahun 2004, dia didatangi oleh manajer ADA Band sehabis berlatih menyanyi di sekolah vokalnya. Kebetulan, studio rekaman ADA Band tepat berada di sebelah sekolah vokal Gita, dan sang manajer tertarik saat tak sengaja mendengar Gita menyanyi. Bahkan, akunya, si manajer sama sekali tidak mengetahui bahwa ia adalah anak dari Erwin Gutawa. Dari situlah Gita ditawari berduet dengan ADA Band dalam lagu “Yang Terbaik Bagimu”. Tahun 2007, di usianya ke-13, Gita ditawari untuk bergabung dengan SonyBMG Music dan merilis album perdananya Gita Gutawa: Kembang Perawan.

Dalam album tersebut Gita yang mengaku tak mau mendompleng kebesaran nama ayahnya itu membawakan salah satu lagu karya Sarah Silaban, bersama Andi Rianto dan Pink-Pink. Penjualan album gadis yang laris sebagai bintang model iklan itu berhasil meraih Platinum Awards dengan mencapai penjualan lebih dari 150 ribu kopi dalam 4 bulan saja. Hal itu kemudian mengantarkan dirinya sebagai Penyanyi Pendatang Baru Terbaik dan Album Terbaik AMI Award 2008. Gadis yang baru saja meraih juara umum pada the 6th International Nile Children Song Festival (INCSF) di Cairo, Mesir itu, juga menjajal dunia akting lewat sinetron pendek Ajari Aku Cinta dan Ajari Lagi Aku Cinta. Meski banyak tawaran, Gita yang masih sibuk sekolah ini tidak banyak mengembangkan bakatnya di dunia akting.

Gita sejak kelas 2 SD mulai belajar piano klasik di Yayasan Musik Jakarta dan kini memperkuat ilmu musiknya dengan mempelajari piano jazz dan gitar akustik. Tidak hanya itu, agar vocal Gita terasah dan mantap, dia berguru di bawah asuhan Aida Swenchen (di PSAI) dan Catharina Leimena. Gita yang juga banyak memiliki prestasi di bidang akademis itu, pernah duet dengan Donny, vokalis ADA Band dalam lagu Yang Terbaik Bagimu. Selain itu juga pernah berduet dengan penyanyi sholawat Hadad Alwi, dalam album Jalan Cinta 2.

Berkat suara soprannya, Gita didapuk membawakan soundtrack film. Di antaranya adalah soundtrack untuk film Love dan film fenomenal, Laskar Pelangi.

Pelantun single Yang Terbaik Bagimu bersama Ada Band juga laris membintangi berbagai iklan, di antaranya Indomie, Es Krim Wall’s Conello dan Pond’s. Sukses album terdahulu, pada 2009 Gita bakal meluncurkan album teranyarnya, Harmoni Cinta. Di album ini, Gita banyak terlibat di dalamnya, dengan warna musik yang lebih bervariasi. Bahkan album dengan 12 lagu, bakal ada satu lagu ciptaan Gita, yakni yang berjudul Ayo (Come On). Di album ini edar pada April 2009 ini, Gita juga berkolaborasi dengan musisi Maia Ahmad.

Tak hanya mahir berakting di depan layar kaca, namun Gita kini melebarkan sayapnya dengan berakting di belakang layar. Ia dipercaya menjadi pengisi suara dalam film animasi pertama di Indonesia, Meraih Mimpi karya produser Nia Dinata.

Pertengahan Agustus 2009, Gita meluncurkan buku pertamanya, Kotak Musik Gita. Meski tidak menulis sendiri, namun Gita ingin berbagi pengalamannya selama menggeluti dunia musik dengan para penggemarnya. Dari berakting di depan layar kaca, kini Gita mulai merambah dunia layar lebar. Akhir 2009, ia mulai syuting film Love in Perth.

Pada 25 Februari 2010, Gita bakal tampil di konser tunggalnya yang bertajuk Kotak Musik Gita. Di sini, sang ayah, Erwin Gutawa bertindak sebagai produser konser. Konser tunggal pertamanya ini mendulang sukses, baik dari penjualan tiketnya yang langsung ludes 1 minggu sebelum hari-H, maupun acaranya. Tata panggung, efek visual dan efek suaranya benar-benar dipersiapkan dengan sangat matang. Begitu pula performa Gita Gutawa dan permainan panggung para penari latar, serta band-nya. Jumat, 13 Agustus Gita Gutawa merilis album ketiganya: Balada Shalawat, sekaligus mengadakan syukuran atas keberhasilannya mempertahankan gelar juara umum kelas-3 SMA Bina Nusantara, dan bersyukur atas hari jadinya yang ke-17 tanggal 11 Agustus 2010. Gita mengajak anak-anak yatim dari panti asuhan Bunda Maryam, dan tentu tak kalah serunya, para member GitaLovers Community yang dipimpin oleh Anggid Suleman sebagai ketua umumnya.

Pendidikan

Diskografi

Album

Tahun Judul Posisi Angka Penjualan Sertifikat
2007 Kembang Perawan 1 375.000 kopi Quadruple Platinum (4x Platinum)
2009 Harmoni Cinta 2 150.000 kopi Double Platinum (2x Platinum)
2010 Balada Shalawat 3 - -
2011 Pemusim Itu 2 - -

Lagu

Tahun Judul Album MTV Ampuh Inbox On The Spot Dahsyat Radio Airplay
2007 “Bukan Permainan” Kembang Perawan 1 - - - 1 (4 minggu)
2007 “Kembang Perawan” Kembang Perawan - - - - 1 (3 minggu)
2007 “Apa Kata Bintang” Kembang Perawan - - - - 1 (10 minggu)
2007 “Doo Be Doo” Kembang Perawan - - - - 2
2007 “Sempurna” Ost. Love 7 1 - - 1 (2 minggu)
2008 “Dua Hati Menjadi Satu” Ost. Love 5 12 - 2 1 (3 minggu)
2008 “Tak Perlu Keliling Dunia” Ost. Laskar Pelangi 1 6 1 2 1 (6 minggu)
2009 “Aku Cinta Dia” Harmoni Cinta 1 1 1 6 1 (4 minggu)
2009 “Parasit” Harmoni Cinta 1 1 1 3 1 (3 Minggu)
2009 “Meraih Mimpi Harmoni Cinta 5 11 9 - 2
2009 “Mau Tapi Malu (Feat. Duo Maia)” Harmoni Cinta 3 1 - 2 1 (5 minggu)
2010 “Harmoni Cinta” Harmoni Cinta 10 5 5 3 1 (1 minggu)
2010 “Selamat datang cinta” Harmoni Cinta - 1 - 2 1 (2 minggu)
2010 “Lelaki Sempurna” Balada Shalawat - - - - -
2010 “Idul Fitri” Balada Shalawat - - - - -
2011 “Cinta Takkan Salah (feat. Derby Romero)” Ost. Love In Perth - - - - -

Album soundtrack

Jingle

Prestasi

Tahun Penghargaan Kategori Catatan
2007 SCTV Award Penyanyi Ngetop
2008 International Nile Child Song Festival Grand Prize
2008 SCTV Award Album Terbaik
2008 AMI Awards Artis Pendatang Baru Terbaik
2008 AMI Awards Album Terbaik
2009 Indonesia Kids Choice Awards Penyanyi Wanita Terfavorit
2010 Indonesia Kids Choice Awards Penyanyi Wanita Terfavorit

Filmografi

FTV

[sunting] Iklan

Otobiografi

Taut  —  Posted: Januari 17, 2012 in Big Band

“ HAPPY NEW YEAR ”

Posted: Januari 16, 2012 in Big Band

:: HAPPY NEW YEAR ::

╬╬╬╬╬████╬╬╬╬╬████╬╬╬╬╬██╬╬╬╬████╬╬╬╬╬ ╬╬╬╬██╬╬██╬╬╬██╬╬██╬╬╬███╬╬╬██╬╬██╬╬╬╬ ╬╬╬╬██╬╬██╬╬╬██╬███╬█████╬╬╬██╬╬██╬╬╬╬ ╬╬╬╬╬╬╬╬██╬╬╬██╬███╬╬╬╬██╬╬╬╬╬╬╬██╬╬╬╬ ╬╬╬╬╬╬╬██╬╬╬╬██╬╬██╬╬╬╬██╬╬╬╬╬╬██╬╬╬╬╬ ╬╬╬╬╬╬██╬╬╬╬╬███╬██╬╬╬╬██╬╬╬╬╬██╬╬╬╬╬╬ ╬╬╬╬╬██╬╬╬╬╬╬███╬██╬╬╬╬██╬╬╬╬██╬╬╬╬╬╬╬ ╬╬╬╬██╬╬╬╬╬╬╬██╬╬██╬╬╬╬██╬╬╬██╬╬╬╬╬╬╬╬ ╬╬╬╬██████╬╬╬╬████╬╬╬╬╬██╬╬██████╬╬╬╬╬

Fungsi simbol pada peta adalah untuk mengganti atau mewakili objek yang digambarkan pada peta. Dalam penggambaran peta, penempatan simbol ini diusahakan benar lokasinya. Simbol peta yang baik adalah yang mudah dikenal dan mudah digambar.

Simbol peta adalah tanda atau gambar yang mewakili kenampakan yang ada permukaan bumi yang terdapat pada peta kenampakannya. Dalam penggambarannya simbol ditempatkan sesuai pada lokasi kenampakan pada peta utama dan penjelasan/keterangannya ditempatkan pada legenda.

Simbol peta dapat diklasifikasikan menurut bentuk dan sifatnya. Simbol menurut bentuknya terdiri dari simbol: titik, garis dan luasan/area. Sendangkan menurut sifatnya, ada simbol kualitatif, dan ada yang kuantatif. Pemilihan bentuk dan sifat simbol yang dipilih tergantung pada jenis data yang akan digambarkan pada peta. Data statistik umumnya digambar dengan simbol kuantatif (seperti pada peta–peta statistik).

 

===========================================================================

 

Bagaimana objek permukaan bumi digambarkan pada peta ?

 

  1. Objek digambarkan dengan simbol tertentu.
  1. Bentuk permukaan bumi digambarkan dengan proyeksi peta.
  1. Detil informasi objek ditentukan oleh skala.
  1. Jenis informasi digambarkan berdasarkan tema.

 

Dalam peta rupabumi, objek permukaan bumi dikelompokkan atas :

 

Detil 1 : Bangunan dan unsur buatan manusia.

Detil 2 : Infrastruktur transportasi atau perhubungan.

Detil 3 : Topografi dan relief.

Detil 4 : Batas administrasi baik alam maupun buatan.

Detil 5 : Vegetasi (Penggunaan Lahan).

Detil 6 : Hidrografi atau unsur perairan.

Detil 7 : Toponimi atau nama geografi.

 

===========================================================================

 

Agar dapat dibaca oleh pengguna maka sebaiknya simbol dibuat :

  1. Sederhana.
  2. Mewakili obyek aslinya, jika memungkinkan dibuat mirip/sama dengan obyek aslinya tersebut.

Berdasarkan kenampakan lingkungannya  simbol dibedakan menjadi dua, yaitu sebagai berikut.

1. Simbol Budaya

Simbol budaya adalah simbol yang mewakili kenampakan budaya, misalnya jalan, rel, kota dan lain-lain.

 

2. Simbol Alam

Simbol alam adalah simbol yang mewakili kenampakan alam, misalnya sungai, gunung, danau dan lainnya.

 

 

 

Berdasarkan bentuknya simbol dibedakan menjadi tiga, yaitu sebagai berikut:

1. Simbol Garis

Simbol garis digunakan untuk mewakili data geografis yang berhubungan dengan jarak, contoh : sungai, jalan, rel dan batas wilayah.

 

2. Simbol Titik

Simbol Titik digunakan untuk mewakili tempat, contoh : kota, gunung dan objek-onjek penting lainnya.

 

3.  Simbol Area

Simbol Area digunakan untuk mewakili suatu  luasan tertentu, contoh : danau, rawa, gurun dan hutan.

 

Berdasarkan Wujudnya, simbol dibedakan menjadi 3 yaitu :

1.  Simbol Piktorial

Simbol Piktorial adalah simbol yang berupa gambar yang mirip dengan yang sebenarnya.

2.  Simbol Abstrak

Simbol Abstrak adalah simbol yang berupa gambar yang tidak mirip dengan yang sebenarnya.

3.  Simbol Huruf / Angka

Simbol Huruf / Angka adalah simbol yang berupa huruf / angka.

 

===========================================================================

 

Legenda

Legenda adalah keterangan yang berupa simbol-simbol pada peta agar peta mudah dimengerti oleh pembaca.

 

Mata angin

 

Mata angin merupakan panduan yang digunakan untuk menentukan arah. Umum digunakan dalam navigasi, kompas dan peta. Berpandukan pada pusat mata angin, maka kita akan melihat 8 arah yaitu dengan urutan sebagai berikut (mengikuti arah jarum jam):

  1. Utara (0°)
  2. Timur laut (45°): Terletak di antara utara dan timur.
  3. Timur (90°)
  4. Tenggara (135°): Terletak di antara timur dan selatan.
  5. Selatan (180°)
  6. Barat daya (225°): Terletak di antara selatan dan barat.
  7. Barat (270°)
  8. Barat laut (315°): Terletak di antara barat dan utara.

Utara, timur, selatan dan barat merupakan empat mata angin utama. Utara dan selatan menggambarkan kutub Bumi, manakala timur dan barat menentukan arah putaran Bumi.

Hello world!

Posted: Desember 31, 2011 in Big Band

Welcome to WordPress.com. After you read this, you should delete and write your own post, with a new title above. Or hit Add New on the left (of the admin dashboard) to start a fresh post.

Here are some suggestions for your first post.

  1. You can find new ideas for what to blog about by reading the Daily Post.
  2. Add PressThis to your browser. It creates a new blog post for you about any interesting  page you read on the web.
  3. Make some changes to this page, and then hit preview on the right. You can always preview any post or edit it before you share it to the world.